Kain Tapis Lampung: Kecantikan dan Keunikan

Kain Tapis Lampung – Indonesia kaya akan keberagaman budaya, termasuk dalam hal kerajinan tangan tradisional. Salah satu warisan budaya yang memukau adalah kain tapis asal Lampung. 

Kain tapis merupakan kain tradisional khas Lampung yang memiliki kecantikan dan keunikan tersendiri. Melalui motifnya yang indah dan kerajinan tangan yang rumit, kain tapis  berhasil mencuri perhatian banyak orang.

Kain Tapis Lampung

Kain tapis Lampung telah menjadi bagian dari sejarah dan kehidupan masyarakat Lampung sejak zaman dulu. Meskipun belum ada catatan pasti mengenai asal-usulnya, kain tapis diyakini telah ada sejak abad ke-18 atau bahkan lebih awal. Kain ini biasanya digunakan dalam berbagai acara adat, upacara, atau pernikahan di masyarakat Lampung.

Proses Pembuatan Kain Tapis

Pembuatan kain tapis  melibatkan proses yang rumit dan membutuhkan keahlian yang tinggi. Pertama, benang kapas digulung pada kayu yang disebut “pukul.” Kemudian, benang kapas tersebut diwarnai dengan menggunakan pewarna alami yang berasal dari bahan-bahan alam, seperti daun mangga, kulit pohon manggis, atau tumbuhan lainnya.

Setelah proses pewarnaan, benang kapas yang telah diwarnai dirajut menggunakan teknik rajut khas Lampung yang disebut “tekan piring.” Teknik ini melibatkan penggunaan benang emas atau perak yang diintegrasikan ke dalam rajutan benang kapas. Hasilnya adalah motif yang indah dan berkilauan.

Motif dan Keunikan Kain Tapis

Salah satu ciri khas utama kain tapis  adalah motifnya yang kaya dan beragam. Motif-motif ini mencerminkan keindahan alam, flora, fauna, dan simbol-simbol tradisional Lampung. Beberapa motif yang sering ditemukan dalam kain tapis antara lain:

  1. Motif Pucuk Rebung: Melambangkan kekuatan dan pertumbuhan.
  2. Motif Teluk Kancil: Menggambarkan keindahan alam Lampung.
  3. Motif Naga: Simbol kekuatan dan keberanian.
  4. Motif Bunga Teratai: Menggambarkan kemurnian dan keindahan.

Selain motif-motif tersebut, ada juga motif geometris yang rumit dan simbol-simbol yang memiliki makna filosofis dalam kehidupan masyarakat Lampung.

Pengakuan dan Pemanfaatan Kain Tapis

Kain tapis telah mendapatkan pengakuan internasional sebagai salah satu karya seni tekstil yang luar biasa. Pada tahun 2019, kain tapis masuk dalam daftar Representatif Budaya Tak Benda Warisan Manusia oleh UNESCO. Pengakuan ini memberikan dorongan yang signifikan dalam melestarikan dan mempromosikan kain tapis sebagai warisan budaya Lampung.

Kain tapis juga telah mendapatkan perhatian dari perancang busana dan pecinta kain tradisional di Indonesia maupun mancanegara. Kain tapis sering digunakan dalam busana adat, pakaian kasual, aksesoris, atau bahan dekorasi rumah.

Pelestarian Kain Tapis Lampung

Pelestarian kain tapis menjadi tugas penting bagi masyarakat Lampung dan pemerintah setempat. Banyak upaya yang dilakukan, seperti penyelenggaraan pelatihan dan workshop bagi generasi muda untuk mempelajari teknik pembuatan kain tapis. Selain itu, promosi dan pameran kain tapis juga dilakukan untuk meningkatkan kesadaran akan keindahan dan nilai budaya yang terkandung di dalamnya.

Dengan langkah-langkah tersebut, diharapkan kain tapis dapat terus hidup dan berkembang, memperkaya warisan budaya Indonesia, dan memberikan penghargaan yang pantas terhadap kerajinan tangan yang rumit dan indah ini.

Kain tapis adalah contoh nyata bagaimana seni tekstil bisa menjadi sarana untuk melestarikan budaya dan memperkuat identitas suatu daerah. Semoga kain tapis  terus menginspirasi dan memukau generasi-generasi mendatang, serta tetap menjadi kebanggaan Indonesia di mata dunia.

Leave a Comment